Chiangmai, Nuansa Negri Mawar dari Timur

Perjalanan ini sudah lama saya tunggu-tunggu. Setelah beberapa hari menghabiskan malam di kota Bangkok dan Pattaya – Thailand, akhirnya saya harus segera menuju ke bandara. Perjalanan darat dari kota Pattaya menuju ke bandara Svarnabhumi menghabiskan waktu selama sekitar 1 jam melewati jalan tol yang mulus. Untuk memudahkan perjalanan, akhirnya saya mengambil paket antar jemput dari Bell Service Travel seharga B 200/orang. Dari hotel di Pattaya, saya dijemput dengan mobil van untuk diantar ke stasiun bus Pattaya. Dari stasiun bus, kami berangkat dengan bus besar menuju ke bandara.

Pesawat AirAsia yang membawa kami ke Chiangmai tepat berangkat pukul 06.30 PM dan perjalanan udara ditempuh selama 1 jam. Setibanya dibandara Chiangmai yang tidak terlalu besar, kami segera bergegas menuju ke counter taxi yang akan membawa kami ke pusat kota. Kami memesan taxi seharga B 120 yang akan membawa kami ke hotel Lanna Thai. Ternyata supir taxi kami menurunkan kami ke hotel yang berbeda, yaitu hotel Lan Thai. Sehingga kami harus berjalan kaki cukup jauh untuk mencapai hotel yang kami tuju. Udara malam di Chiangmai cukup sejuk, seperti malam di kota Bandung.

Maklum kota ini dikelilingi perbukitan dan bahkan bulan tertentu, temperatur udara cukup dingin. Sejarah panjang mengelilingi kota tua ini. Akhirnya kami tiba di hotel Lanna Thai setelah bertanya-tanya dan melihat peta. Tips : sebelum berangkat pastikan hotel anda sudah benar, karena masyarakat Thai agak susah membaca huruf latin.

Setelah rehat sejenak di hotel, kami langsung menuju Night Bazaar yang hanya berjarak 5 menit jalan kaki dari hotel kami. Pasar malam ini buka dari pukul 18.00 – 00.00 dan bila weekend sampai pukul 01.00. Pastikan anda jangan panic shopping, karena barang-barang kerajinan dipasar ini bisa lebih murah dibandingkan di kota Bangkok. Mulai dari dompet kecil, gantungan kunci dll semuanya bisa ditawar dan bahkan kalau kita ambil jumlah yang cukup banyak bisa mendapatkan bonus. Jangan lupa bawa kalkulator kecil apabila ingin berbelanja.

Saya berhasil mendapatkan penjual batu Giok atau Jade yang cukup murah dan bisa ditawar dengan kualitas yang baik. Bahkan lebih murah dari gelang giok untuk oleh-oleh mama saya, yang beberapa hari lalu saya beli dipasar Chatucak, Bangkok. Dan setelah membeli beberapa kalung dan gelang giok, saya dapat bonus cincin giok. Terimakasih.

Kemudian teman saya mendapatkan penjual kalung mutiara satu set dengan gelang kecil seharga B 750 dari harga B 1200, diskon 40% setelah si penjual tahu kami dari Indonesia dan muslim (maaf bukan rasis). Karena kebetulan si ibu penjual kalung memakai jilbab dan beliau muslim Thailand yang berasal dari daerah selatan. Dan si ibu memperagakan cara membedakan mutiara asli dan palsu, mutiara asli tentu saja bentuknya tidak sempurna dan kalau dibakar dengan korek api tidak mempan karena bukan dari plastik.

Masih belum puas juga, kami berjalan mengelilingi pasar dan kantong belanjaan kami sudah penuh sesak. Penat berjalan kaki, kami mencoba fish spa dan alhamdullilah setelahnya, kaki terasa ringan. Believe it or not!

Kemudian saya mencari oleh-oleh manisan untuk keluarga dirumah yang bisa didapatkan dinight bazaar dengan harga murah sekitar B 30 – 150 perbungkus. Jangan lupa mencicipi buah tropis yang segar dan murah dan bahkan bisa di juice gratis seharga B 40. Untuk makanan saya harus cukup hati-hati karena sebagian besar mengandung babi. Ada beberapa penjual makanan berjilbab disekitar night bazaar tapi mereka menjual semacam creepes isi pisang, dll. Bukan makanan berat yang halal.

Pagi hari, kami mencoba mencari makan pagi dan didekat night bazaar ada gerai Mc Donald. Dan tetap saja hampir semua makan paginya mengandung pork atau babi, alhasil kami hanya makan bubur ayam + nugget. Sebagai catatan, semua gerap Mc D di Thailand hanya menjual burger, nugget dan bubur ayam untuk menu breakfast mulai dari 5 – 10 pagi. Jika anda tidak terbiasa sarapan dengan burger, terpaksa dengan bubur dan nugget.

Kemudian saya menuju ke sebuah rental shop untuk sewa motor dan saya berhasil mendapatkan sewa motor honda scoopy seharga B 150 untuk seharian dan B 50 untuk asuransi. Tanki bensin diisi penuh oleh si pemilik dan kita dikasih gembok tambahan serta helm 2 (dua) buah. Pada saat kembali, motor harus full tank dan dalam keadaan baik. Untuk sewa mobil dikenakan tarif B 1500 seharian dengan toyota vios, cukup murah bukan.

Lepas dari sewa motor, kami langsung tancap gas menuju ke pegunungan Doi Suthep. Di puncak bukitnya terdapat sebuah candi Budhist yang dianggap suci bagi masyarakat Thai. Sepanjang perjalanan, kita bisa menyaksikan kampus yang luas dan hijau, University of Chiangmai. Dan tidak lama berselang kita bisa menemukan Chiang Mai Zoo disebelah kiri jalan. Jalanan semakin menanjak dan bagusnya tidak ada jalanan yang berlubang, sehingga cukup menyenangkan dengan hawa yang semakin dingin.

Setelah menempuh perjalanan 45 menit dari pusat kita, kita akan tiba di Wat Prahat Doi Suthep. Candi budhist berlapis emas ini terletak dipuncak bukit dan untuk mencapainya ada dua pilihan yaitu dengan naik tangga atau lift. Pilihan kedua adalah yang terbaik dengan biaya B 50 kita akan naik lift dan dalam waktu 5 menit sudah sampai di puncak bukit. Image

Dari atas bukit kita akan melihat kota Chiangmai dari ketinggian 320 m serta pagoda berlapis emas. Pagoda emas ini sangat menakjubkan, bayangkan semuanya berlapis emas termasuk dengan payung raksasa dan patung Budha. Oh my Gold…..

Suasana begitu terasa tenang berada dipuncak bukit yang adem dan sangat tepat sekali sebagai tempat ibadah. Beberapa pengunjung Budhist melakukan ritual mengelilingi candi sambil membawa dupa dan bunga teratai. Beberapa diantaranya meminta berkah dari pada biksu yang bertugas di kuil tersebut. Damai rasanya…yang kadang tidak bisa digambarkan.

Terdapat sebuah pohon beringin besar yang dibawahnya merupakan tempat abu jenazah umat Budha dari segala penjuru Thailand dan bahkan orang asing. Beberapa lonceng raksasa sumbangan dari beberapa orang diletakkan disekitar kuil. Sekitar satu jam kami menghabiskan waktu disana. Kemudian turun dengan lift dan gratis karena sudah termasuk tiket pp.

Dibawah kami langsung membeli minuman dan buah-buahan segar, tidak lupa kami berkunjung ke Jade Factory untuk melihat cara membuat perhiasan dari batu giok. Thailand utara terkenal sebagai penghasil batu giok berkualitas dan salahsatu patung Budha yang disucikan di kota Bangkok yaitu Jade Budha yang ada didalam istana kerajaan Grand Palace – Bangkok berasal dari kota Chiangmai. Konon patung Budha tersebut akan selalu melindungi kota Bangkok dari segala marabahaya.

Tapi sayang harga batu gio disini sangat mahal sekali bisa mencapai harga jutaan rupiah perbuahnya. Dan untungnya saya diberikan informasi cara membedakan batu giok asli dan palsu. Giok asli ketika diberikan cahaya dengan senter kecil, dalamnya akan bersih dan tembus pandang. Giok palsu ketika diberikan cahaya, akan terdapat gelembung – gelembung yang berarti terbuat dari plastik. Tapi ada juga sebutan untuk giok mati atau death jade yaitu batu giok yang dicampur dengan resin agar terlihat sempurna dan biasanya warnanya agak putih kehijauan.

Selesai menikmati doi suthep, kami langsung menuju ke Chiangmai Zoo dengan tiket masuk B 100/orang. Tujuan pertama disini yaitu melihat panda secara live dan kemudian kami naik bus dalam kebun binatang seharga B 70 yang bisa dipakai keliling serta LRT. Wah ada light train didalam kebun binatangnya, hebat! Dan salute untuk pemerintahnya, kebun binatangnya benar-benar dirawat dan bersih sekali. Senang rasanya berada didalam bonbin ini, seandainya ragunan bisa seperti ini….

Image

Kami berhenti di lokasi panda dan harus membayar tiket masuk B 100/orang, setelah masuk kita akan dibawa tentang sejarah panda yang masih satu keturunan dengan Polar Bear atau beruang kutub. Jadi panda masih keluarga beruang tetapi bukan karnivora alias pemakan daging tetapi herbivora yaitu memakan bambu.

Karena terbiasa hidup dipegunungan Cina yang dingin, jadi kandangnya harus dingin dengan AC. Ada tiga buah panda yaitu Lin Ping, Chuang Chuang dan Lin Hui. Ketiga panda ini merupakan sumbangan dari pemerintah Cina untuk kerajaan Thailand. Lucu melihat mereka makan dan bergerak kesana kemari, ingin memeluk erat mereka.

Hujan deras mengguyur lokasi chiangmai zoo dan terpaksa membuat kami berteduh di sebuah cafe kecil, melihat anak-anak sekolah Thai berbaris dengan rapi, sangatlah menyenangkan. Kami harus bergegas kembali ke hotel untuk check out. Late check out hingga pukul 4 sore dikenakan biaya tambahan B 100.

Setelah menitipkan barang di hotel, kami kembali keliling kota Chiangmai dan kali ini yaitu menyusuri tembok lama. Tembok tua sepanjang 1,5 km ini berentuk persegi panjang dan terbuat dari batu bata merah yang dibangun oleh Raja Mengrai dari kerajaan Lanna diabad 13. Tapi sayang kerajaan lanna dihancurkan oleh kerajaan Burma dan penduduknya mengungsi ke wilayah Lampang di abad 17. Raja Taksin kembali berhasil merebut wilayah chiangmai dari tentara Burma.

Image

Terdapat 300 buah wat atau candi di kota kecil yang indah dan bersih ini. Yang paling terkenal yaitu Wat Chedi Luang, candi dari batu bata merah setinggi 50 m sempat hancur karena gempa besar diabad 15 dan meruntuhkan 30 m bagian atap candi. Candi ini sangat mengesankan dan melihatnya begitu damai. Dicandi ini terdapat sekolah bagi para biksu muda. Setiap pukul 4 sore mereka berkumpul disebuah ruang besar untuk membaca puja puji Weda bagi sang Budha. Kita bisa bebas menyaksikan para biksu dan bahkan bisa berinteraksi. Di Thailand, para biksu sangat dihormati dan banyak peraturan yang dibuat demi menghormati mereka. Seperti tidak boleh memandang mereka berlebih, dll sebagainya, Tapi biksu dikota ini seperti kebanyakan warga Thai yang akil balik harus melakukan ibadah menjadi biksu. Sehingga banyak biksu muda yang menggunakan handphone…sangat modern.

Image

Setelah dari chedi luang kami menuju ke patung 3 raja di tengah kota, kota ini tampak rapi sekali dan membuat saya betah. Kemudian kami melanjutkan menuju ke Wat Phra Singh, kemudian menikmati sisi selatan yaitu tembok Tha Pha Gate. Sisi tembok ini yang paling terawat dengan baik dengan halaman yang luas dan bersih. Ada banyak burung dara terbang bebas disini dengan pemandangan kanal-kanal yang bersih dan air mancurnya. Sungguh menarik…pemerintahnya sangat jeli dalam merawat bangunan kuno dan kebersihannya…salute

Image

Sehingga tidak aneh apabila kota ini dikunjungi turis asing 2 juta orang setiap tahunnya dan bahkan hotel mewah banyak terdapat disini. Seakan waktu tidak cukup untuk menjelajahi kota kecil ini, Chiangmai bagaikan Ubud di Bali. Semua terasa begitu lambat dan menyenangkan…sangat tenang sekali. Tempat yang cocok untuk merenung, menikmati keindahan alam serta bermeditasi.

I will be back to Chiang Mai next year….Insya Allah dan Bismillah……..

Image

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s